Rakan Sekerja Yang Kegersangan Sehingga Mereka Sanggup Terlanjur Melakukan Hubungan.

Aku rasa umpan aku dah dalam mulut dikulumnya. Hanya tunggu dia telan, dan akanku sentak talinya…..Aku mengambil keputusan memendekkan perbualan, kerana jam dah hampir pukul dua, dan sekejap lagi pejabat kecil niakan penuh semula.

“Macam ni lah. Nanti kita berbual panjang dalam suasana yang lebih selesa, ok? Nanti dia orang datang kejap lagi, apa pun tak jadi.” O.k. …” dia mengangguk, menjeling, tersenyum, lalu pergi. Macam sengaja nak pikat aku. Aku menarik nafas panjang penuh lega dan aku dapat rasakan, jauh disudut hati, batang butuhku akan dapat rezeki!!

Kami berjumpa beberapa kali selepas itu. Mula-mula perjumpaan yang innocent sekadar berbual di gerai biasa , kemudian bertukar ke coffee house…dan kemudian lagi akumula mencari parking dikawasan terpencil. Di tepi lombong, berbual sambil menikmati pemandangan; dipinggir semak, dan kemudian lagi,di tempat landing “kereta rosak” dekat Stadium Negeri. Dari dating siang dah mula keluar malam.

Kemesraan yang dulunya hanya sekadar bertukar senyuman dan jelingan sudah meningkat ketahap demi tahap. Mula-mula mencium tangan; mencium pipi; kemudian naik sikit berkucupan di mulut dan saling berkulum lidah; kemudian naik setahap lagi ke peringkat saling meraba-raba dimana aku mula belajar meraba-raba dada dan tundunnya dan dia meramas-ramas mengurut-ngurut batangku didalam
seluar. …Setelah sekian lama, aku rasa dah sampai masa untuk memulakan peringkat yang seterusnya. Kalau dulu aku hanya membiarkan dia mengurut dan meramas batangku didalam seluar sahaja, ini aku sudah mula membukakan zip mendedahkan batangku untuk ditatap sepuas hatinya. Pada kali pertama aku berbuat demikian, dia

Pernah juga aku menyeluk kedalam kainnya dan mengurut-ngurut celah kangkangnya merasakan kepanasan dan kepekatan cecairyang mengalir membasahi seluar dalamnya. Menggosok-gosok seluar dalam yang basah dan licin dek cecair kemaluannya yang panas itu pun dah membuat aku keghairahan sampai badan naikpanas dan sejuk hangat tak keruan! Aku rasa dah tiba masanya untuk aku terus direct menyatakan tujuan.

Dalam keadaan bercengkerama demikian, aku memulakan perbualan “You ada tak cadangan nak berjalan dengan I kemana-mana. Jauh sikit darisini…” aku separuh bertanya, separuh membuat cadangan.

“Nak kemana…..” jelingan nya aku dah kenal. Macam sinis, macam dah faham.
“Tak kisahlah kemana…asalkan dapat sedikit masa untuk kita betul-betul berdua,” jawabku selamba, sambil hatiku berdetup- detap mengharapkan jawapan positif darinya.
“Tak ke orang rumah nanti serang saya. Saya ni kecil orangnya. Nanti tak terlawan!” dia ketawa kecil sambil menjeling dan tersenyum manja macam biasa.Aku tidak terkejut, kerana ini mememang soalan biasa.
“Soalan tu susah saya nak jawab. Tapi kalau kita sendiri gatal nak beritahu dia, tentu dia serang macam singa betina!” jawapan ku seolah penuh keyakinan. “Kalau nak pergi,kena pandailah jaga jangan sampai ada orang jumpa. Kita bukan nak melancong sebenarnya. Kita nak bersembunyi!”

Dia ketawa kecil dan mencubit kuat dipahaku. Aku mengaduh dan terus mencium pipinya, lantas terus mengucup bibirnya. Dalam hatiku, aku tahu, jawapannya.. “YA”!!

Kami membuat persetujuan untuk berjumpa di sebuah bandar yang terletak kira-kira 90 km dari tempat kerja. Aku pergi dahulu dan menantinya disana, kerana kamibersetuju untuk bertolak berasingan dan akan naik bas sahaja. Tepat pada masa yang dijanjikan dia sampai dengan sebuah beg overnighter. Aku menarik nafas lega, kerana biasa beg kecil begitu bermakna tentu bermalam punya! Aku buat muka selamba sambil tersenyum biasa menyambut ketibaannya, sedangkan nafsu syahwatku dah mula menyala.

“Kita nak kemana?” dia bertanya sebaik saja tiba

“Kita pergil makan dulu, then kita fikir sama-sama, ok?” jawabku ringkas. Dia tak banyak cerita, kerana aku rasa dia pun dah berdenyut-denyut pantatnya. Kamiterus ke keretaku dan beredar dari situ. Dalam kereta kami tak banyak bercakap, mungkin kerana masing-masing sedang membuat ramalan mental tentang betapa hebat agaknya prestasi alat kemaluan masing-masing!

Tiba digerai makan, hari dah hampir gelap. Datangnya malam membawa kegelapan memang amat baik bagi pencuri. Kami mengambil dinner terus, sambil berpura-pura berbual kosong supaya tak disyaki oleh orang sebelah meja tentang matlamat kami.

“I hantar you ke Caspian Hotel, dan you kena check-in sendiri sorang-sorang. Buat-buat macam dah biasa dan tunjuk lagak berani. Dapat kunci bilik you terus naik dan kunci diri. Jangan toleh belakang atau teragak-agak. Kalau budak hotel tu tolong bawa beg, cepat-cepat berikan dia dua ringgit dan suruh dia pergi. Nanti I datang kemudian.” Aku menyuarakan rancangan ku macam askar berpangkat Sarjan. Memang aku seorang Inspektor Polis, tetapi Polis Sukarelawan!

“Alaa….takutlah…..!! Kita masuk sama la….” Dia merengek manja. Aku terpaksa tegas.
“You nak pencegah maksiat cekup kita. Kes maksiat ni sekarang boleh kena buang kerja. Jangan ambil ringan,” aku cuba memberi keyakinan.

“Kalau you tak boleh buat macam tu, kita kena batalkan saja. Memang bahaya” Dia termenung seketika dan aku berdiam diri. “O.K lah….I pergi sekarang. You jangan tak datang tau?” aku lihat wajahnya serius sekali. Sedikit kemerahan.

Aku dah agak dia akan pergi. Orang perempuan nipun kalau dah on switch nya, gajah ditengah jalan pun dia tak peduli. Tapi yang amat susahnya ialah nak cari dimana letak “switch” nya. Macam mencuri kereta. Kalau dah dapat dibuka pintunya masih lagitak guna. Kena ada kunci switch nya baru boleh dipandu, perlahan atau
pun laju!

“You tunggu dalam masa setengah jam.You sempat mandi pun dan pakai wangi- wangian. I akan ketuk pintu tiga kali. Jangan buka kalau lain dari itu. Nanti I datang, I terus nak apam!” aku mengusik, menepuk punggungnya untuk menghilangkan tension yang dirasainya. Dia menoleh padaku sambil tertawa…

“Eeeeh..gatalnya!…..” Dengan kata-kata itu dia turun dari kereta dan aku memerhatikan dari jauh sehingga dia selamat masuk ke dalam lif hotel dan hilang dari pandangan mata.Aku meluncurkan kereta ke tempat parking yang agak jauh dan selamat. Aku kemudian membawa beg pakaian ku berjalan kaki ke arah hotel yang sama setengah jam kemudian. Semasa check in aku sempat menjeling buku daftar dimana tercatat nombor biliknya.Di dalam lif, jantungku berdebar, suhu badanku meningkat, nafasku kian cepat, memikirkan nun di atas sana, satu lagi cipap isteri orang mungkin sudah siap terhidang. Batang zakarku pun sudah mulaberdenyut-denyut menegang!!

Tiba di pintu biliknya,aku berdiri tercegat buat beberapa ketika. Dadaku berdebar- debar tak tentu kira. Sudah begitu berpengalaman pun ,masih gabra juga. Aku tak tahu, mungkin terlalu excited kerana nak dapat rasa cipap isteri muda. Sambil menarik nafas, aku mengetuk tiga kali seperti yang dijanjikan. Secepat kilat pintu dibuka, dan apa yang ku lihat didepan mataku kini membuatkan ……aku seolah-olah sudah berada di alam nirwana!

Dia berpakaian baju tidur nipis warna putih. Nipis halus nampak jelas bayangantubuh montelnya. Nampak jelas baju dalam dan bentuk buah dadanya. Nampak jelasseluar dalam jenis “hipster” nya. Bau keharuman Estee Lauder membuatkan aku hampirnak lupa dunia. Nafsu syahwat ku dah hampir tak terkawal lagi.

Berpura tenang aku melangkah masuk meletakkan beg aku di atas katil. Dia berdiri memandang lagakku. Aku rasa macam nak aku terkam terus menghunjamkan batang zakarku terus kepantatnya! Tetapi tak boleh. Itu bukan kerja profesional. Itu kerja budak mentah yang sedang gila naik motor berlumba haram tu. Dia orang pun banyak juga dapat pantat, tetapi apa yang dirasa oleh budak-budak pompuan tu kita tak lah tahu. Jangan-jangan hanya dapat rasa pedih pantat sahaja!..Aku perlu tenang, steady, control Supaya keyakinannya terhadapku kian bertambah tinggi.

Sambil berdiri aku merenung kepadanya sebgai tanda apresiasi. Aku menggeleng- gelengkan kepalaku sambil berkata: ” Hebat. Hebat! Memang you ni sungguh hebat sekali. Bila kena pakaian begini, semua lelaki boleh lupa bini you tau!!! Jangankan lupa bini, lupa dunia sekali!”

Sumber: generasivirality