Betapa TINGGI Pengorbanan Seorang AYAH Bergadai Nyawa Untuk Keluarga… Tugas Sherpa Sebagai Porter Pendaki Gunung Everest

KATHMANDU: Seorang sherpa bakal memecah rekod pendakian Gunung Everest buat kali ke-22 bulan depan, yang juga musim pendakian paling sibuk dengan kehadiran ratusan pendaki seluruh dunia.

Bagaimanapun, sherpa yang dikenali sebagai Kami Rita itu menganggap pendakian berkenaan sebagai tugas yang perlu dilaksanakan berbanding cubaan memecah rekod sejak mula berkhidmat dua tahun lalu.

“Saya tidak mendaki untuk memecah rekod. Tetapi kerana pekerjaan ini memerlukan saya untuk mendaki, maka pendakian pada bulan depan adalah untuk kali yang ke-22. Ia bukan untuk sebarang pertandingan,” katanya ketika ditemui di sini, sebelum memulakan pendakian.

Kami Rita tiba di puncak Everest buat kali pertama pada 1994 bersama 48 pendaki lain yang berjaya tiba di puncak.

Tahun lalu, seramai 634 pendaki berjaya menakluk puncak tertinggi dunia itu.

Sejak dua dekad lalu, industri pendakian gunung muncul sebagai perniagaan paling laris di China dan Nepal dengan lambakan pendaki yang muncul untuk menakluk puncak Everest.

Sektor pendakian ternyata memberi kesan positif kepada Nepal yang memiliki lapan puncak tertinggi dunia apabila berjaya meraih pendapatan bersih melebihi AS$44 juta (RM15.4 juta) menerusi bayaran diterima untuk permit mendaki Gunung Everest. – AFP

Sumber: bharian

Rahasia Kekuatan Suku Sherpa, Pemandu para Pendaki Gunung Everest di Himalaya
Sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan rahasia kekuatan Suku Sherpa di kaki Gunung Everest, Nepal.

Sherpa sendiri dikenal sebagai pemandu dan porter tangguh bagi pendaki Gunung Everest.

Sherpa adalah suku di pegunungan Himalaya yang bermigrasi dari Tibet sekitar lima abad lalu.

Mereka tinggal selama beberapa generasi di desa-desa yang berada di ketinggian 2.000-5.000 mdpl.

Anggota Pendiri Xtreme Everest dan konsultan perawatan klinis di Rumah Sakit Universitas Southampton, Inggris, Denny Levett pada tahun 2013 melakukan ekspedisi ilmiah ke puncak Gunung Everest.

Ekspedisi itu bertujuan untuk menjelajahi latar belakang kemampuan daya tahan manusia pada ketinggian tertentu.

Levett teringat pada satu Sherpa yang tergabung dalam ekspedisi.

“Dia turun sejauh 2.000 meter dari puncak Everest hanya dalam waktu dua jam, ketika tim terbaik kami melakukannya dalam waktu setengah hari. Dia bahkan berhenti hanya untuk minum teh ketika turun dari puncak Everest,” kata Levett seperti dikutip dari CNN Travel.

Tantangan terhadap ketinggian

Kemampuan tubuh menyesuaikan terhadap ketinggian adalah tantangan dalam pendakian Gunung Everest.

Kadar oksigen di puncak hanya ada sepertiga yang terkandung di langit.

Menurut Levett, hanya enam persen pendaki dari seluruh dunia yang mampu mendaki tanpa oksigen tambahan. Penyakit di ketinggian bisa menyerang manusia yang berada di ketinggian beberapa ribu meter di atas permukaan laut.

Oleh karena itu, tubuh manusia harus beradaptasi untuk menuju tempat yang lebih tinggi.

“Jika Anda pergi langsung ke 3.500 meter, keesokan harinya Anda akan merasa seperti memiliki flu atau mabuk,” kata Levett.

Namun, hal itu tak terjadi pada suku Sherpa. Setelah berabad-abad hidup pada ketinggian tinggi, populasi suku Sherpa di Himalaya telah berevolusi untuk menguasai kemampuan untuk bertahan hidup dalam ketinggian.

“Anda akan melihat bahwa mereka sama sekali tidak terpengaruh (terhadap tipisnya oksigen),” kata Levett.

Pada tahun 2013, Levett bersama rekannya berangkat dengan 180 relawan. Jumlah tersebut terdiri atas 116 orang dari dataran rendah dan 64 Sherpa menuju untuk Everest Base Camp.

Relawan dites secara fisik dan biologis untuk mengidentifikasi perbedaan fisik sebelum dan selama pendakian menuju ketinggian 5.300 meter di atas permukaan laut.

Pemanfaatan oksigen

Levett mempresentasikan temuan penelitian terhadap suku Sherpa dalam World Extreme Medicine Expo in London bulan lalu.

Ia mengidentifikasi perbedaan bagian sel manusia yang berfungsi untuk menghasilkan energi atau yang dikenal sebagai mitokondria.

“Mitokondria pada suku Sherpa lebih efisien dalam menggunakan oksigen. Sel mereka seperti mobil yang irit bahan bakar. Anda bisa mendapat energi dari oksigen yang minim,” jelasnya Levett.

Tim mempelajari pembuluh darah di bawah lidah dan lokasi lain di tubuh untuk memantau sirkulasi udara di organ-organ lain. Proses itu disebut mikrosirkulasi.

Bentuk sirkulasi darah ini berada di pembuluh darah terkecil dan melihat bagaimana oksigen mampu mencapai otot, jaringan, dan organ hingga tubuh manusia bisa bekerja.

“Kecepatan ini lebih tinggi di mana darah dapat mengalir di sekitar memungkinkan Anda untuk memberikan lebih banyak oksigen ke jaringan yang lebih cepat,” ujar ahli transplantasi ginjal di Rumah Sakit Universitas Coventry dan Warwickshire, Inggris, Chris Imray yang berangkat bersama Levett dalam ekspedisi ilmiah ini.

Sumber: tribunnews
APA YANG ANDA TAHU TENTANG GUNUNG EVEREST?

Ramai pendaki mengimpikan Gunung Everest sebagai tempat yang harus dijejaki sekurang-kurangnya sekali seumur hidup. Ada beberapa rakyat Malaysia pernah menjejakkan kaki di puncak Gunung Everest. Pastinya kejayaan itu sangat membanggakan kita sebagai rakyat Malaysia kerana itu menandakan kita juga mampu mencipta kejayaan di puncak gunung tertinggi di dunia itu.

Tapi tahukah anda ada beberapa fakta yang mungkin ramai yang tidak tahu. Mungkin ada beberapa fakta akan membuatkan anda berfikir dua kali untuk menawan puncak gunung tertinggi di dunia ini. Saya akan berkongsi dengan anda beberapa fakta menarik tentang Gunung Everest ini !

1. PUNCAK YANG DITAWAN
Lebih daripada 5,000 pendaki telah berjaya menjejakkan kaki di puncak Gunung Everest termasuklah seorang kanak-kanak berumur 13 tahun, seorang BUTA,  dan seorang perempuan TUA berumur 73 tahun. Saya baru membaca keratan akhbar baru-baru ini yang mengatakan seorang rakyat Malaysia yang berumur 68 tahun akan cuba menawan puncak Gunung Everest ! Selamat berjaya !!!

2. RUMAH MAYAT
Seperti yang kita tahu, Gunung Everest merupakan antara gunung yang paling banyak meragut nyawa pendaki. Tidak hairanlah jika masih terdapat kira-kira 200 mayat di atas gunung tersebut, dimana mayat-mayat tersebut menjadi petanda jalan untuk ke puncak. Kebanyakan mayat-mayat tersebut tidak dibawa turun kerana banyak faktor seperti kos membawa turun yang sangat besar, kesulitan membawa turun mayat dan gagal dikesan semasa operasi dan hanya dijumpai beberapa bulan kemudian.

3. LELAKI TERTUA TAWAN PUNCAK
Pada 2013, seorang warga Jepun, Yuichiro Miura yang berumur 80 tahun telah menjadi pendaki tertua yang berjaya menjejakkan kaki ke puncak Gunung Everest dan selamat turun semula dari puncak.

4. PUSAT PELUPUSAN SAMPAH
Gunung Everest bukan sahaja dikotori oleh longgokan mayat yang tidak dibawa turun, yang lebih teruk adalah kira-kira 50 tan sampah telah ditinggalkan sepanjang jalan di Gunung Everest menjadikan Gunung Everest gunung paling kotor di dunia!

5. KEMATIAN PASTI ADA
Mengikut sejarah dan rekod, untuk setiap 100 pendaki yang mencuba untuk mendaki sehingga ke puncak, sekurang-kurangnya 4 pendaki akan mati.

6. MENABUNG AMALAN MULIA
Anda rasa, berapakah kos yang perlu dibayar untuk ke puncak Gunung Everest? RM10,000 ? RM20,000? RM50,000?. Nak cipta sejarah kena la ada harganya bukan? Untuk seorang pendaki yang ingin menawan puncak Gunung Everest, kos yang perlu dibayar untuk segala keperluan sepanjang pendakian adalah kira-kira RM200K !!

7. KAYUH BASIKAL 
Seorang lelaki, Goran Kropp telah berkayuh dengan menaiki basikal dari Sweden ke Gunung Everest. Dia telah mencuba untuk sampai ke puncak secara solo tetapi telah berpatah balik walaupun puncak Gunung Everest hanya kira-kira 300 kaki sahaja lagi. Yang hebatnya, beliau mendaki tanpa menggunakan bantuan tabung gas oksigen mahupun bantuan Sherpa.

8. TINGGI BERTAMBAH
Pada setiap tahun, ketinggian Gunung Everest akan bertambah kira-kira 0.1576 inci ( 4mm ).

9. MAIN TIPU
Pada 2011, dua rakan, Sanobabu Sunuwar dan Lakpa Tshiri Sherpa telah sampai ke puncak Gunung Everest dengan jayanya. Untuk mencipta sesuatu yang lebih luar biasa dan dianggap sejarah paling bermakna, mereka telah merancang untuk turun dari puncak melalui ‘paragliding’ yang mengambil masa hanya 42 minit berbanding penurunan biasa yang sangat berbahaya yang mengambil masa 3 hari. Selepas ‘paragliding’, mereka tidak berhenti di situ sahaja. Mereka kemudian berkayak merentasi Sungai Ganges yang sejauh 500 batu sehingga ke Lautan Hindi. Kisah mereka telah mendapat anugerah National Geographic Adventurers of the Year pada 2012. Gila!

Sumber: kisahlangkahjauh